Inilah Masalahnya:

Kita semua sudah pernah mendengar - Bumi semakin panas, kadar CO2 meningkat, dan kita berada di tengah-tengah Kepunahan Massal Keenam (Kepunahan Antroposen). Kita menghadapi dua masalah yang sama pentingnya, yaitu hilangnya keanekaragaman hayati dan perubahan iklim. Keduanya memiliki konsekuensi mengerikan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tidak hanya bagi kita sebagai manusia, tetapi juga bagi setiap makhluk hidup dan ekosistem di planet ini. Tidak diragukan lagi bahwa aktivitas manusia memicu perubahan-perubahan ini.

Hilangnya Keanekaragaman Hayati & Kepunahan Massal

Kita sedang menghadapi hilangnya lebih dari 1 juta spesies, yang secara langsung disebabkan oleh cara hidup manusia, ekonomi ekstraktif, dan tingkat konsumsi. 'Bapak keanekaragaman hayati' E.O. Wilson memperkirakan bahwa kita kehilangan 27.000 spesies per tahun, atau satu spesies setiap 19 menit - ini merupakan perkiraan konservatif, sementara dewan keanekaragaman hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperkirakan 150 spesies setiap harinya. Sistem planet kita bekerja sama secara keseluruhan - ketika satu bagian terpengaruh, maka akan menimbulkan efek domino yang berdampak drastis pada seluruh bagian secara keseluruhan. Deforestasi mengurangi kemampuan bumi untuk menyimpan karbon secara alami; ekstraksi bahan mentah dan pertanian menghancurkan ruang alami; penyakit dan spesies invasif menyebar melalui jalur komersial; dan eksploitasi berlebihan menyebabkan banyak spesies terancam punah.

Sementara kita terus menerus menghancurkan alam - penunjang kehidupan di Bumi - risiko penularan penyakit dari spesies liar semakin mengancam, yang bisa menyebabkan berlanjutnya lebih banyak pandemi seperti Covid-19.

Aktivitas-aktivitas tersebut menyebabkan pandemi karena mendorong lebih banyak manusia ke dalam kontak dan konflik dengan satwa liar, yang merupakan sumber dari 70% penyakit yang muncul pada manusia... penderitaan manusia yang tak terhingga, terhentinya kegiatan ekonomi dan sosial bagi masyarakat di seluruh dunia. Manusia bertanggung jawab atas munculnya pandemi. Namun, [Covid-19] mungkin baru permulaan.
- The Guardian

Hilangnya keanekaragaman hayati berdampak pada banyak hal - sistem pangan, sistem ekonomi, ketahanan kita dalam menghadapi cuaca ekstrem. Dari Aspirin hingga berbagai pengobatan kanker, lebih dari 50% dari semua obat yang digunakan secara klinis aktif berasal dari sumber alami yang tak tergantikan, dan para ilmuwan yakin bahwa masih banyak lagi obat yang belum ditemukan yang menanti kita di tempat-tempat yang kaya akan keanekaragaman hayati seperti Amazon dan hutan-hutan di Asia Timur. Dengan menghancurkan habitat, kita menghancurkan masa depan kita sendiri.

Perubahan Iklim & Tingkat CO2

Bumi lebih panas dalam empat dekade terakhir dibandingkan dekade-dekade sebelumnya, sementara lima tahun terakhir bumi mencatatkan rekor suhu terpanasnya. Perubahan iklim adalah salah satu dampak yang paling merusak masyarakat industri kita. Pada tahun 2018, para ahli terkemuka di bidangnya, Panel Internasional PBB tentang Perubahan Iklim (IPCC) merilis sebuah laporan khusus tentang efek sistemik 1,5 °C di planet ini.

Angka 1,5 derajat terdengar kecil, bukan? Ketika kita berbicara tentang keseluruhan planet ini, angka itu cukup besar. Konsekuensi jika kita membiarkan kenaikan suhu melebihi 1,5 °C adalah bencana di setiap tingkatan: pulau-pulau dan kota-kota pesisir menghilang karena naiknya permukaan air laut, panas ekstrem yang mematikan, kekeringan dan kekurangan makanan dan air yang memaksa seluruh penduduk meninggalkan tempat tinggalnya. Tidak sulit untuk melihat bahwa kita sedang menghadapi masalah serius. Kenaikan suhu sebesar 1,5 °C dapat menjadi bencana besar - bagi kesehatan, alam, ekonomi global, dan cara hidup kita.

Kita tahu bahwa konsentrasi gas rumah kaca CO2 yang memanas di atmosfer telah meningkat sebesar 45% sejak Revolusi Industri, terutama sebagai akibat dari aktivitas manusia - membakar bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik, merenggut "penyerap karbon" yang sangat penting bagi bumi dengan membabat hutan untuk peternakan dan produksi pangan, sistem transportasi, dan produk sampingan industri.

Kita harus mengatasi masalah perubahan iklim maupun keanekaragaman hayati secara bersamaan di saat kita masih memiliki kesempatan untuk mencegah bencana.


Kemungkinan Transformasi

Kita berdiri di atas jurang. Kita bisa mengakui kebenaran atas apa yang sedang kita hadapi, atau kita bisa terus bersikap acuh tak acuh dan membiarkan planet yang semakin memanas ini membawa dampak buruk bagi semua makhluk hidup. Kita sudah terperangkap di dalam bumi yang panas serta kehilangan keanekaragaman hayati, tetapi masih ada waktu untuk mengubah cerita ini.

Laporan IPCC menyatakan bahwa kita harus mencapai nol emisi karbon pada tahun 2030 untuk menghindari kenaikan suhu lebih dari 1,5 derajat Celsius, yang tentu saja membutuhkan pengurangan emisi karbon secara besar-besaran, dan perubahan drastis dalam cara kita hidup dan berinteraksi dengan Bumi.

Tapi Anda tentu tahu bahwa mobilisasi massal yang sigap dari masyarakat dan pemerintah untuk menghadapi Covid 19 telah membuktikan betapa cepatnya kita dapat membalikkan keadaan saat dibutuhkan. Pandemi telah menunjukkan bahwa respons yang setara dengan masalah yang ada adalah hal yang mungkin dan perlu dilakukan. Kita memiliki contohnya; kita telah melihat bahwa kita dapat mengubah perilaku dan sistem ekonomi kita secara besar-besaran ketika diperlukan. Sekaranglah waktunya untuk mengakui fakta-fakta tentang Kedaruratan Iklim dan Ekologi, dan menerapkan pemikiran yang sama - memitigasi dan beradaptasi dengan masa depan yang dengan cepat menghampiri kita. Bangun sistem yang tangguh, dukung mereka yang paling rentan, beralih ke ekonomi regeneratif dan distributif, dan hidup dalam batas-batas ekologis kita. Kita dapat mengubah sistem yang telah membawa kita ke titik ini, karena kita tidak punya pilihan lain. Kita harus memperbarui hubungan kita dengan Bumi.


Apa yang Membuat XR Berbeda?

Kami sedang merintis jalan yang berbeda. Kami ingin hidup di dunia yang memiliki budaya yang sehat, kreatif, tangguh, dan mudah beradaptasi. Kami menghadapi pilihan-pilihan sulit dan sejauh ini pemerintah dan lembaga-lembaga terkait belum secara penuh berupaya menangani bencana-bencana ini untuk mengubah jalur yang sedang kita tempuh.

Tindakan yang telah diambil oleh pemerintah jelas tidak cukup jika Anda benar-benar memahami besarnya masalah yang kita hadapi. Kesepakatan Iklim Paris seharusnya mendorong pemerintah untuk melakukan tindakan kolektif yang drastis. Ternyata tidak. Kami menyadari bahwa lembaga-lembaga yang ada tidak menanggapi krisis ini dengan serius, dan oleh karena itu kita harus mengembalikan kekuasaan kepada rakyat untuk membuat keputusan yang berani yang diperlukan melalui Demokrasi Partisipatoris dan Balai Masyarakat.

XR berada di luar politik - kami tidak terikat oleh garis politik maupun budaya, meskipun Kedaruratan Iklim dan Ekologi bersinggungan dengan kedua garis tersebut. Kami tidak mendukung pemerintah atau partai politik tertentu.

Tuntutan Ketiga XR membuat kami berbeda - "Pemerintah harus menciptakan keadilan iklim dan ekologi yang dipimpin oleh keputusan Balai Masyarakat." Balai Masyarakat di seluruh dunia menangani masalah-masalah yang tidak ingin atau takut disentuh oleh para politisi. Balai Masyarakat dibentuk untuk membantu memutuskan solusi dan mencari cara supaya kita secara kolektif dapat mencapai adaptasi sistem yang diperlukan untuk menghadapi krisis, sesuai waktu yang ditetapkan oleh ilmu pengetahuan.

Balai Masyarakat menyatukan orang-orang biasa dari semua lapisan masyarakat untuk menyelidiki, mendiskusikan, dan membuat rekomendasi tentang suatu masalah. Anggotanya dipilih melalui proses undian untuk memastikan bahwa mereka tidak terikat partai politik atau kepentingan tertentu, dan untuk memastikan bahwa mereka benar-benar mencerminkan kepentingan seluruh warga negara. Ini berarti bahwa setiap orang dapat melihat Balai Masyarakat sebagai orang-orang yang mirip dengan mereka, hidup seperti mereka, dan memiliki keprihatinan yang sama. Dengan bantuan fasilitator yang terampil, kelompok perwakilan dari masyarakat biasa ini bekerja melalui informasi dari berbagai ahli dan pemangku kepentingan. Mereka membicarakan berbagai pandangan dan pendapat yang berbeda dan menemukan titik temu.

Balai Masyarakat digunakan di seluruh dunia untuk membahas isu-isu penting yang tidak ingin atau takut disentuh oleh para politisi. Saat ini sedang berlangsung pertemuan Balai Masyarakat tentang Kedaruratan Iklim dan Ekologi di Prancis, Inggris, dan Kanada.


Anda adalah XR

Extinction Rebellion terdiri dari orang-orang dari semua lapisan masyarakat, latar belakang, budaya, dan afiliasi politik yang berbeda - orang-orang seperti Anda, yang bersatu untuk menciptakan kisah yang berbeda. Kami tahu krisis yang kita hadapi, dan kami ingin mengubah masa depan. Perjuangan ini adalah milik kita semua, dan kita harus bersedia untuk membela kebenaran dan menghadapinya bersama-sama.

Mengatasi krisis iklim dan ekologi bukanlah hal yang mudah, dan manusia berevolusi untuk memprioritaskan manfaat jangka pendek daripada konsekuensi jangka panjang. Krisis iklim dan ekologi adalah ujian utama dari skala prioritas kita. Bencana ini seperti kereta barang yang bergerak lambat, mempengaruhi beberapa orang sementara yang lain tidak terkena dampak sama sekali, tetapi pada akhirnya, krisis ini akan menghancurkan ekonomi global yang rapuh dan semua sistem yang saling terhubung.

Inilah alasan kami, para pemberontak, bersatu untuk bertindak. Kami menyadari ketidakadilan - tidak hanya bagi kaum miskin di dunia, tetapi juga bagi bayi-bayi yang belum lahir - bahwa hampir separuh emisi global dihasilkan oleh kurang dari 20% populasi dunia.

Sudah terlalu lama kita memprioritaskan keuntungan di atas alam, pertumbuhan ekonomi di atas manusia. Inilah saatnya untuk memikirkan kembali sistem kita, mengubah tujuan, dan beralih ke budaya regeneratif. Sebuah dunia yang berbeda masih memungkinkan. Saat ini kita sedang melihat seluruh perekonomian dirombak dan sistem sedang dibangun kembali di depan mata kita. Cara-cara lama yang hanya mengandalkan pertumbuhan ekonomi sebagai indikator kesehatan masyarakat tidak lagi menjadi pilihan. Sekarang adalah waktunya untuk menanamkan rekonstruksi pasca Covid dengan sistem yang baru. Sistem yang didasarkan pada kesetaraan, mendukung fondasi sosial kita, dalam batas-batas planet dan ekologis, dan dibangun untuk beradaptasi dengan ketahanan yang diperlukan untuk mengatasi gejala-gejala Kedaruratan Iklim dan Ekologi.


Pembangkangan Sipil Tanpa Kekerasan

Bersama lebih dari 1010 grup di 88 negara, kami telah membuat perubahan. XR memiliki reputasi dalam mendesak pengesahan undang-undang, mendorong pemerintah untuk mengambil tindakan, dan mengubah wacana publik tentang krisis iklim dan ekologi melalui protes kami yang kreatif, berseni, berkelanjutan, dan tanpa kekerasan di seluruh dunia. Kami mengikuti jejak para pendahulu kami. Dari Gerakan Kemerdekaan India hingga Perjuangan Hak Pilih Perempuan, Gerakan Hak-hak Sipil hingga Kebangkitan Dunia Arab, sejarah telah menunjukkan kepada kita berkali-kali bahwa protes non-kekerasan dapat menjadi cara yang ampuh untuk membawa perubahan.Namun, tidak ada jaminan. Sebagai pemberontak, kita tahu bahwa realitas esok hari adalah keprihatinan hari ini. Dunia yang dirusak oleh perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati adalah dunia yang akan berdampak besar bagi kita semua.

Mengapa Memberontak

Kita tidak punya pilihan lain. Kita memberontak terhadap sistem yang telah membawa kita ke sini. Kita memberontak demi masa depan yang kita inginkan. Kita memberontak karena itu adalah tanggung jawab kita untuk bertindak. Kita tidak punya waktu lagi untuk disia-siakan. Tidak ada yang tidak mungkin - kita masih bisa menulis kisah yang kita inginkan dan kita akan melakukannya. Kita sebagai individu dapat membuat perbedaan secara kolektif. Kita akan melakukannya bersama-sama - mengubah dunia, menciptakan perubahan yang langgeng, dan membangun masa depan yang lebih baik untuk semua.

Segala sesuatu akan selalu tampak mustahil sampai hal itu selesai dikerjakan
- Nelson Mandela